BAHASA AREMA … Bagian Ke-23

BAHASA AREMA YANG HAMPIR PUNAH

BAGIAN XXIII

DURUNG NIAM WIS UTEM

(Belum Bermain Sudah Keluar )

Oleh: Djoko Rahardjo*

Durung niam wis utem. Umak hebak ojok ewud rikipan sing kadit oyi (pornografi)! Wanyok iki nyritakno Ebes Hary Tanoesoedibjo karo nawak-nawake sing utem tekan Partai Nasdem. Wis asaib lek nok partai karo nawak ewed tukis-tukisan, lajeg-lajegan!
Belum main sudah keluar. Anda semua jangan memiliki pikiran yang tidak baik (pornografi)! Hal ini meceritakan Bapak Hary Tanoesoedibjo dan kawan-kawannya yang keluar dari Partai Nasdem. Sudah biasa bila di partai dengan kawan sendiri bersikut-sikutan, jegal-menjegal!
 

Logo Partai Nasdem

 
 
Pemilihan Umum Legaslatif sik utas nuhat henem ipat surungep partai wis odop eker-ekeran rebutan kekuasaan utawa “nakaman”. Onok renebe, umpama nakaman wis osi dinesep orip ngirip. Biyen durung di verifikasi KPU Pusat, naragod’e durung uam idad Ketua Umum Partai Nasdem. Bareng saiki wis  sah kusam nok daftar partai sing kolem Pemilu Legeslatif Nuhat Aud Ubir Tapme Saleb, Ebese uam. Ya kane Bes!
Pemilihan Umum Legeslatif masih satu tahun lagi tetapi pengurus partai sudah pada rebutan kekuasaan atau “makanan”. Ada benarnya, umpama makanan sudah dapat dipesan berapa piring. Dahulu sebelum diverifikasi KPU Pusat, joragannya/bossnya belum berkeinginan menjadi Ketua Umum Partai Nasdem. Ternyata sekarang setelah sah masuk ke dalam daftar partai yang mengikuti Pemilu Legeslafif Tahun 2014, Bapaknya mau. Ya enak Pak!

Foto Hary Tanoesoedibjo

 
Ke-surungep-an partai wanyok iki,  umpama mbesuk oleh suara kanyab/mayoritas nok pemilu, kira-kira yok opo? Durung niam’ae wis lajeg-lajegkan. Yo mungkin mbesuk onok irintem sing njabat sak nyuk’an. Hehehe….
Kepengurusan partai seperti ini, umpama besok memperoleh suara banyak/mayoritas di pemilu.  Mungkin saja, besok ada menteri yang menjabat sekejap saja. Hehehe….

Malang,  22 Januari 2013

*) Staf Subbag Sarana Akademik BAKPIK UM

BAHASA AREMA … Bagian Ke-22

BAHASA AREMA YANG HAMPIR PUNAH

BAGIAN XXII

NAKAM UHAT SITEP

(Makan Tahu Petis )

Oleh: Djoko Rahardjo*

Ngalup tekan idrek ayas kepingin nakam uhat sitep. Nok Laminter Landungsari onok genaro lawetan uhat sitep. Asaibe penumpang sing tas ngalup tekan Ngalam utowo Utab mudhun nok kono.  Genaro sing ukut uhat sitep onok kera halokesan, kera awasiham, ebes-ebes kodew, ebes-ebes nganal sing tas ngalup tekan ongul.
Pulang dari kerja saya kepingin makan tahu petis. Di Terminal Landungsari ada orang berjualan tahu petis. Biasanya penumpang yang baru pulang dari  Kota Malang atau dari Kota Batu turun di situ. Orang yang membeli tahu petis ada anak sekolahan, anak mahasiswa, ibu-ibu, bapak-bapak yang baru pulang dari bepergian.
Nekapane genaro-genaro kodew sing etak ladub utowo ngalup iku macem-macem. Onok sing ngewag simag, rok owod, rok kendep, analet karo ujab, onok kombinasi rok karo analet.
Pakaian para wanita yang akan pergi atau yang akan pulang itu bermacam-macam. Ada yang memakai gamis, rok panjang, rok pendek, celana dan baju, ada kombinasi rok dan celana.
Ayas kaget pas ukut uhat sitep, onok kera kodew ulem kendep nekapane press body, lungguh ndodok karo nakam uhat sitep. Ujabe cekak, analet koyok lepet. Waduh…, slempitane ngokobe sing hedek iku ketok koyok uhat sitep sing mencotot! Hehehe….
Saya kaget ketika membeli tahu petis, ada anak perempuan gemuk-pendek pakaiannya press body, duduk jongkok sambil  makan tahu petis. Bajunya cekak, celananya ketat seperti kue lepet. Waduh…, sudut diantara pantatnya yang besar itu kelihatan seperti tahu petis yang meledak! Hehehe….
Kera kodew saiki nekape onok sing aneh (kaine siba): ujab-cekak, analet-cekak. Jaman saiki genaro-genaro Indonesia iso ukut kain sing kanyab nok toko kain. Sing penting onok raijone. Jarene almarhumah Ebes Kodew Ayas, Jaman Penjajahan Londo karo Penjajah Jaman Penjajahan  Jepang, genaro-genaro kodew, nekapan/rok tekok karung goni utowo karet. Soale kadit onok kain sing di lawed nok toko. Idad lek uklam unine: “Week-week-week…!”
Wanita muda masa kini busananya ada yang aneh (kehabisan kain): baju-cekak, celana cekak. Jaman sekarang orang-orang Indonesia dapat membeli kain dengan jumlah banyak di toko kain. Yang penting ada uangnya. Kata almarhumah Ibu saya (penulis), Jaman Penjajahan Belanda dan Jaman Penjajahan Jepang, wanita-wanita Indonesia berbusana rok dari karung goni (serat kenap) atau rok dari karet. Karena tidak kain yang dijual di toko. Jadi, bila berjalan berbunyi: “Week-week-week…!”

 

Malang,  20 Januari 2013

*) Staf Subbag Sarana Akademik BAKPIK UM

BAHASA AREMA … Bagian Ke-21

BAHASA AREMA YANG HAMPIR PUNAH

BAGIAN XXI

ATRAJAK RINJAB

(Jakarta Banjir )

Oleh: Djoko Rahardjo*

Umak hebak wis tahil nok televisi lek saiki Atrajak rinjab. Kanyab genaro sing hamure kerinjababan. Naisak hebak! Rontak, halokesan, rasap, disjam, ojreg kanyab sing kleleb.
Anda semua sudah melihat di televisi bahwa sekarang Jakarta banjir. Banyak orang (masyarakat) yang rumahnya kebanjiran. Kasihan semuanya! Kantor, sekolahan, pasar, masjid, gereja banyak yang tenggelam.
Jarene Sam JJ Rizal, Sejarawan sing ngomong nok televisi dina Unggim, langgat aud hulup Januari 2013, jam rolas awan, rinjab Jakarta iku wis onok tapme sutar nuhat.Idad wis asaib rinjab.
Katanya Mas JJ Rizal, Sejarawan yang berbicara di televisi hari Minggu, tanggal dua puluh Januari 2013, jam dua belas siang, banjir di Jakarta itu sudah ada (sudah terjadi) sejak empat ratus tahun yang lalu. Jadi sudah biasa banjir.
 

FOTO BUNDARAN HOTEL INDONESIA

 
 
 
Saben nuhat genaro-genaro Atrajak: nganal-kodew, edeg-licek, ayak-talarem odop ngrasakno uklam nok rinjab. Hadepes rontom karo libom  idad hadepes amphibi-libom amphibi
Setiap tahun orang-orang Jakarta: pria-wanita, besar-kecil, kaya-miskin sama merasakan berjalan di atas banjir. Sepeda montor dan mobil menjadi sepeda amphibi-mobil amphibi.

FOTO MOBIL MEWAH YANG MENJADI MOBIL AMPHIBI

 
Ebes Okoj Widodo, Runerbug Atrajak sik tas idrek ipat wis kanyab idrekan edeg. Naisak Ebes Okoj kanyab idrekan raseb sing idad tanggungjawabe. Ebes Okoj wis kanyab raulek tekok rontake. Saiki rikipane rodok tewur mergo rinjab edeg.
Bapak Joko Widodo, Gubernur Jakarta baru saja bekerja tetapi sudah banyak pekerjaan besar. Kasihan  Bapak Joko banyak pekerjaan besar yang menjadi tanggungjawabnya. Bapak Joko sudah banyak keluar dari kantornya. Sekarang pikarannya  agak ruwet karena banjir besar.

FOTO GUBERNUR JAKARTA

 
Nuhat aud ubir ongos, Presiden RI, Ebes SBY tau ngajokno rikipan/gagasan ibu kota negara dipindahno nang Pulau Kalimantan. Soale Atrajak wis kasur infrastukture. Lek jarene ayas, opo sing disampekno Ebes SBY iku onok renebe.
Tahun 2009, Presiden RI, SBY pernah mengajukan pikiran/gagasan ibu kota negara dipindahkan ke Pulau Kalimantan. Sebab Jakarta sudah rusak infrastrukturnya. Menurut saya (penulis), apa yang disampaikan Bapak SBY itu ada benarnya.

 

Malang,  20 Januari 2013

*) Staf Subbag Sarana Akademik BAKPIK UM

SERAT KAGEM BAPAK REKTOR UM

SERAT KAGEM BAPAK REKTOR UM

(Surat Untuk Bapak Rektor UM)

 

Ingkang Minulya Bapak Rektor Universitas Negeri Malang
Salam Taklim, Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Dinten Jumat enjang, tanggal 10 Juanuari 2013 kula maos layang kabar Jawa Pos Radar Malang, kaca (halaman) tigangndasa tiga, wonten ing lebeting layang kabar menika, Panjenengan mratelaken bilih  wonten ing kalenggahan menika, UM angutus Wakil Rektor I sowan dhumateng Dewan Perwakilan Rakyat RI saperlu ngrembag bahasa nusantara (bahasa daerah) ing pangajab mugi taksih lumebet ing kurikulum 2013.
Kula pribadi anjentung utawi gumun, kenging menapa piwulangan bahasa daerah dipun bucal lan bade dipun gantos muatan lokal arupi Pendidikan Lingkungan Hidup. Ateges Piwulangan Basa Jawi wonten ing sekolah dasar (SD) saha sekolah menegah pertama (SMP) ingkang adilihungung menika, bade ical saking jagatipun budhaya.
Leres atur Panjenengan bilih aturan utawi pranatan kasebat kelentu utawi lepat. Senaasa kula menika tiyang asli Kitha Malang, ananging taksih ancengkuyung utawi nguri-uri basa Jawi ingkang adhiluhung. Manah kula mongkog/bombong/bangga, dene Panjenengan anggadahi pratikel ingkang utami. Awit saking menika keparenga kula badhe unjuk atur prakawis Basa Jawi saha Kabudhayan Jawi kados makaten:
angka setunggal, basa Jawi badhe lestari bilih dipun ginakaken saben dinten wonten ing pawiyatan utawi sekolahan kanthi mendhet wekdal kirang langkung setunggal jam. Dados guru kaliyan murid wonten ing saklebetipun pawiyatan ngginakaken basa Jawi;
angka kalih, kabudhayan Jawi arupi ringgit purwa (ringgit tiyang/wayang wong) dipun wulangaken dhumateng para siswa kanthi ngginaken basa Jawi ingkang prasaja/sederhana utawi ontowacana ingkang sampun dipun pendhet inti cariyosipun; lan
angka tiga, falsafah Jawi wonten ing salebetipun cariyos ringgit purwa  menika dipun pendhet ingkang cecek kaliyan pendidikan karakter. Lajeng dipun damel bahan piwulangan pendidikan karakter.
Namung menika ingkang saget kawula aturaken dhumateng Panjenengan, bilih wonten rembagan ingkang kirang mranani penggalih, kawula ngaturaken samudra pangaksami.
Wassalamu’alaikum Warahmaullahi Wabarakatuh.
Malang,  Dinten Minggu Wage, 8 Mulud  1946 (20 Januari 2013),
Saking kula,
Djoko Rahardjo
Staf  Subbag Sarana Akademik BAKPIK UM

DUA PNS UM DIINCAR WARTAWAN

DUA PNS UM DIINCAR WARTAWAN

Oleh: Djoko Rahardjo*

 

Untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak. Begitulah nasib dua orang PNS UM yang sedang “diincar” oleh wartawan.  Memang dalam melakoni hidup ini, kadang terasa begitu cepat perjalanan sang waktu. Roda kehidupan terus berputar. Kadang ada di atas. Kadang ada di bawah. Kadang kita tertawa. Kadang kita  menangis. Kita tidak tahu, apa yang akan terjadi pada esok hari? Manusia hanya bisa berusaha dan berdoa. Hanya Tuhan yang dapat menentukan kehidupan ini. Apa yang bisa kita perbuat? Kita tidak dapat menentukan takdir ini.
Ada baiknya…, sebelum kita membicarakan nasib dua orang PNS UM ini—kita mengenang dua tokoh Manusia Indonesia yang tercatat dalam lembaran sejarah. Pertama adalah Rudy Hartono Kurniawan dan yang kedua adalah Kusni Kasdut. Siapa yang tidak kenal dengan dua tokoh ini? Hampir semua masyarakat Indonesia yang sekarang berumur lima puluh lima tahun atau lebih pasti mengenalnya. Secara kebetulan tulisan ini penulis ketik saat jaga malam di Pos Kamling  Perum Asoka Hills, Desa Sumbersekar, Dau, Malang.
“Pak Djoko, saya mengenal Rudy Hartono melalui bacaan tetapi Kusni Kasdut belum pernah saya kenal. Kusni Kasdut itu siapa?” Tanya Mas Devi, teman ronda penulis di pos kamling yang lahir pada tahun 1980.
“Kedua tokoh itu sangat terkenal di era tahun 70-an. Rudy Hartono adalah pemain bulutangkis Indonesia, juara All England 7 (tujuh) kali berturut-turut. Sedangkan Kusni Kasdut adalah penjahat yang paling ditakuti. Dia tidak segan-segan membunuh korbannya. Polisi harus bekerja keras menangkapnya karena setiap dimasukkan ke penjara selalu dapat melarikan diri. Keduanya sangat terkenal, bedanya yang satu bernilai positif dan yang satunya lagi bernilai negatif”. Begitu jawaban dan sedikit ulasan penulis padanya.
Bagaimana dengan kedua PNS UM yang sedang diincar oleh wartawan? Bacalah kliping koran Jawa Pos Radar Malang dan koran Malang Pos berikut.

KLIPING JAWA POS

 
 

KLIPING MALANG POS

 
 
Kedua orang PNS UM tersebut di atas, saat ini berdinas di Sub Bagian Sarana Akademik BAKPIK UM. Bagaimana komentar Anda?

 

Malang,  19 Januari 2013

*) Staf Subbag Sarana Akademik BAKPIK UM

Categories

A sample text widget

Etiam pulvinar consectetur dolor sed malesuada. Ut convallis euismod dolor nec pretium. Nunc ut tristique massa.

Nam sodales mi vitae dolor ullamcorper et vulputate enim accumsan. Morbi orci magna, tincidunt vitae molestie nec, molestie at mi. Nulla nulla lorem, suscipit in posuere in, interdum non magna.