Beasiswa Presiden Republik Indonesia

Layanan Beasiswa diperuntukkan kepada pemuda pemudi terbaik Indonesia. Namun demikian beasiswa ini menjadikan wilayah, strata sosial, dan gender sebagai pertimbangan bagi penerimanya.

Besaran Beasiswa diupayakan mencukupi kebutuhan penerima beasiswa selama menjalani studi. Dengan demikian, penerima beasiswa dapat berprestasi

Penerima Beasiswa adalah seluruh pemuda-pemudi yang berkewarganegaraan Indonesia yang memiliki prestasi akademis di jenjang pendidikan sebelumnya. Disamping itu, penerima beasiswajuga diharapkan memiliki jiwa kepemimpinan dan mempunyai komitmen untuk berkontribusi bagi Indonesia.

 

http://www.lpdp.depkeu.go.id/beasiswa/

Penyelenggaraan BPP-DN 2014

Kepada Yth.
Direktur Program/Dekan Sekolah Pascasarjana
(terlampir)

Sebagai upaya meningkatkan kualifikasi akademik pendidik dan tenaga kependidikan Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi kembali membuka pendaftaran beasiswa pendidikan pascasarjana dalam negeri (BPP-DN) untuk alokasi tahun 2014. Program beasiswa ini diperuntukkan bagi dosen tetap pada perguruan tinggi di lingkungan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Tenaga Kependidikan Tetap pada Perguruan Tinggi Negeri di lingkungan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, PNS kantor kopertis dan PNS kantor pusat Ditjen Pendidikan Tinggi.

 

Unduh suratnya di sini

 

Sumber: http://www.dikti.go.id/?p=13791&lang=id

Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri 2014 Diluncurkan

Jumat, 21/03/2014 – 21:23

Jakarta, Kemdikbud — Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) diluncurkan, Jumat (21/03/2014). Peluncuran yang dilakukan di kantor Kemdikbud ini, diawali dengan penandatanganan nota kerja sama antara Panitia SBMPTN dengan PT. Bank Mandiri, PT. Telkom, dan PT. Pos Indonesia.

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Mohammad Nuh, yang meluncurkan SBMPTN menyampaikan apresiasinya kepada panitia SBMPTN dan semua mitra yang mendukung proses SBMPTN ini.

“Kelancaran SBMPTN ini adalah karena dukungan bapak ibu sekalian, untuk itu saya ucapkan terima kasih,” kata Mendikbud dalam acara peluncuran SBMPTN di Kantor Kemdikbud, Jumat (21/03/2014).

Pendaftaran SBMPTN akan dimulai 12 Mei-6 Juni 2014. Ujian tertulis akan dilakukan dalam satu hari pada 17 Juni, sedangkan untuk ujian keterampilan akan dilaksanakan pada 18-19 Juni. Pengolahan data dan seleksi akan dilakukan ada 20 Juni-15 Juli, dan hasil seleksi akan diumumkan pada 16 Juli 2014.

Ketua Panitia SBMPTN, Ganjar Kurnia, melaporkan, hingga hari ini (21/03/2014), jumlah sekolah yang telah mengisi Pangkalan Data Siswa dan Sekolah (PDSS) sebanyak 15.104 sekolah. Adapun jumlah siswanya sebanyak 452.067 siswa. Dan untuk pemohon Bidikmisi tercatat sebanyak 62.859 siswa. (Aline Rogeleonick)

 

sumber: http://www.kemdikbud.go.id/kemdikbud/berita/2326

Sistem KKNI Perbolehkan Budayawan dan Seniman Jadi Guru Kesenian di Sekolah

Jakarta, Kemdikbud — Salah satu rekomendasi dari hasil Rembuk Nasional Pendidikan dan Kebudayaan (RNPK) 2014 adalah pemanfaatan seniman/budayawan atau alumni perguruan tinggi seni sebagai pengajar seni budaya sebagai solusi atas kurangnya guru kesenian di sekolah. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Mohammad Nuh mengatakan hal tersebut diperbolehkan oleh sistem Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI). Dengan KKNI, katanya, guru kesenian tidak harus memiliki latar belakang pendidikan S1 atau D4.

“Seringkali kita dibenturkan bahwa menjadi guru itu syaratnya harus S1 atau D4. Sedangkan seniman itu tidak serta merta harus S1 atau D4. Tapi kalau dia memiliki kemampuan yang sangat bagus, kenapa tidak? Kita kan sudah memiliki KKNI,” ujar Mendikbud saat penutupan RNPK 2014 di Jakarta, (7/3/2014).

Karena itu Mendikbud mengimbau semua pihak untuk memperkuat sistem KKNI. Ia mengatakan, sistem KKNI merupakan sistem yang dirancang untuk membangun jembatan antara realitas yang ada di lapangan, terutama bagi mereka yang memiliki kompetensi dengan kemampuan belajar secara mandiri, dengan aturan formal yang ada.

“Seseorang yang sudah memiliki kompetensi di lapangan meskipun pendidikan formalnya belum S1, D4, dan seterusnya, dimungkinkan atau diperbolehkan untuk menjadi guru ataupun dosen,” tegas Mendikbud.

Ia menambahkan, hal yang sama juga berlaku untuk mereka yang bekerja di perusahaan-perusahaan dan memiliki technical skill yang memadai dan terbukti kompetensinya. Meskipun latar belakang pendidikan mereka belum S2, tetap bisa menjadi dosen di perguruan tinggi setelah melalui proses atau penyetaraan melalui sistem KKNI.

Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI) adalah kerangka penjenjangan kualifikasi dan kompetensi tenaga kerja Indonesia yang menyandingkan, menyetarakan, dan mengintegrasikan sektor pendidikann dengan sektor pelatihan dan pengalaman kerja dalam suatu skema pengakuan kemampuan kerja yang disesuaikan dengan struktur di berbagai sektor pekerjaan. KKNI merupakan perwujudan mutu dan jati diri bangsa Indonesia terkait dengan sistem pendidikan nasional, sistem pelatihan kerja nasional serta sistem penilaian kesetaraan capaian pembelajaran (learning outcomes) nasional. (Desliana Maulipaksi)

 

http://kemdikbud.go.id/kemdikbud/berita/2292

Guru dan Kurikulum 2013

Oleh : Sukemi, Staf Khusus Mendikbud Bidang Komunikasi Media

Ada empat aspek yang harus diberi perhatian khusus dalam rencana implementasi dan keterlaksanaan kurikulum 2013. Apa saja?

Pertama, kompetensi guru dalam pemahaman substansi bahan ajar (baca: kompetensi pedagogi/akademik).  Didalamnya terkait dengan metodologi pembelajaran, yang nilainya pada pelaksanaan uji kompetensi guru (UKG) baru mencapai rata-ratanya 44,46.

Kedua, kompetensi akademik (keilmuan), ini juga penting, karena guru sesungguhnya memiliki tugas untuk bisa mencerdaskan peserta didik dengan ilmu dan pengetahuan yang dimilikinya, jika guru hanya menguasai metode penyampaiannya tanpa kemampuan akademik yang menjadi tugas utamanya, maka peserta didik tidak akan mendapatkan ilmu pengetahuan apa-apa.

Ketiga, kompetensi sosial. Guru harus juga bisa dipastikan memiliki kompetensi sosial, karena ia tidak hanya dituntut cerdas dan bisa menyampaikan materi keilmuannya dengan baik, tapi juga dituntut untuk secara sosial memiliki komptensi yang memadai. Apa jadinya seorang guru yang asosial, baik terhadap teman sejawat, peserta didik maupun lingkungannya.

Keempat, kompetensi manajerial atau kepemimpinan. Pada diri gurulah sesungguhnya terdapat teladan, yang diharapkan dapat dicontoh oleh peserta didiknya.

Guru sebagai ujung tombak penerapan kurikulum, diharapkan bisa menyiapkan dan membuka diri terhadap beberapa kemungkinan terjadinya perubahan.

Kesiapan guru lebih penting dari pada pengembangan kurikulum 2013. Kenapa guru menjadi penting? Karena dalam kurikulum 2013, bertujuan mendorong peserta didik, mampu lebih baik dalam melakukan observasi, bertanya, bernalar, dan mengkomunikasikan (mempresentasikan), apa yang mereka peroleh atau mereka ketahui setelah menerima materi pembelajaran.

Melalui empat tujuan itu diharapkan siswa memiliki kompetensi sikap, ketrampilan, dan pengetahuan jauh lebih baik. Mereka akan lebih kreatif, inovatif, dan lebih produktif.

Disinilah guru berperan besar didalam mengimplementasikan tiap proses pembelajaran pada kurikulum 2013. Guru ke depan dituntut tidak hanya cerdas tapi juga adaptip terhadap perubahan. (***)

Sumber:

http://kemdikbud.go.id/kemdikbud/artikel_kurikulum2013

Categories

A sample text widget

Etiam pulvinar consectetur dolor sed malesuada. Ut convallis euismod dolor nec pretium. Nunc ut tristique massa.

Nam sodales mi vitae dolor ullamcorper et vulputate enim accumsan. Morbi orci magna, tincidunt vitae molestie nec, molestie at mi. Nulla nulla lorem, suscipit in posuere in, interdum non magna.