BAMBANG SUMANTRI JATUH CINTA

(Lanjutan Rahasia Hidup Bambang Sumantri)

Semua makhluk hidup yang diberi akal, perasaan, cita rasa dan naluri tentulah memiliki “ketertarikan” pada lawan jenisnya . Oleh sebab itu, bila Bambang Sumantri bergetar hatinya ketika melihat wajah rupawan Dewi Citrowati, itu adalah hal yang wajar. Manusiawi. Jangankan manusia, hewan dan jin pun “berpotensi” untuk jatuh cinta pada lawan jenisnya. Hanya saja, bagi Bambang Sumantri, “mempermainkan” hati para wanita adalah hal yang dianggap biasa. Sudah banyak wanita yang tergelincir dan jatuh dipelukannya.

Kali ini, play boy Sumantri kena batunya. Betapa tidak! Semenjak bertemu dengan Citrowati, dia menjadi linglung. Meskipun dia berkata: ” I’ll never fall in love again” tetapi di lubuk hatinya yang paling dalam…, tak dapat dibohonginya. “I love you so much.” Hehehe…, rasain lu! Emangnye jantung hati elu terbuat dari besi atau baja? Mantri-mantri…, kasihan deh lu! Dalam lamunannya…, Sumantri berkhayal, bila nanti Dewi Citrowati sudah resmi menjadi istri Maharaja Arjuno Sosrobahu, pastilah hatinya akan menangis pilu seperti senandung rindu “Sewu Kutho” yang dinyanyikan oleh Didi Kempot seperti berikut ini:

Sewo kuto uwis tak liwati
Sewu ati tak takoni
Nanging kabeh
Podo rangerteni
Lungamu neng endi
Pirang tahun aku nggoleki
Seprene durung biso nemoni

 

Wis tak coba
Nglaliake jenengmu
Soko atiku
Sak tenane aku ora ngapusi
Isih tresno sliramu

 

Umpamane kowe uwis mulyo
Lilo aku lilo
Yo mung siji dadi panyuwunku
Aku pengin ketemu
Senajan sak kedeping moto
Kanggo tombo kangen jroning dodo

 

Wis tak coba
Nglaliake jenengmu
Soko atiku
Sak tenane aku ora ngapusi
Isih tresno sliramu

 

Umpamane kowe uwis mulyo
Lilo aku lilo
Yo mung siji dadi panyuwunku
Aku pengin ketemu
Senajan wektumu mung sedhela
Tak nggo tombo kangen jroning dodo

 

Senajan sak kedeping moto
Tak nggo tombo kangen jroning dodo

 

Malang, 5 April 2012

 

Ki Dalang Djoko Rahardjo

dari Padepokan Subag Sarana Pendidikan BAAKPSI UM

Post Author: Djoko Rahardjo

7 thoughts on “BAMBANG SUMANTRI JATUH CINTA

    Andrey

    (19 April 2012 - 14:23)

    Apa sebenarnya cinta itu?kenapa masih banyak yang mengatakan cinta tapi menyakiti. Mengatasnamakan cinta untuk hal yang tidak terpuji. Cinta? Memang indah kata itu..

    Donna

    (19 April 2012 - 06:08)

    Hahaha cari2 lirik mas Didi Kempot kok malah nyasar ke sini.. tapi terima kasih banyak ya ditambah cerita menarik pula tentang cinta 🙂

    IKA

    (11 April 2012 - 10:22)

    Saya lumayan suka cerita wayang.. terutama yang berbau Mahabarata.. menarik sekali ceritanya… lucu… digabung dengan lagunya didi kempot pula

    pah

    (9 April 2012 - 16:27)

    crita yang menarik 🙂

    djoko rahardjo

    (9 April 2012 - 07:42)

    Betul bahwa hewan juga dapat jatuh cinta dan memiliki perasaan. Di UM ada pakar tentang “perilaku hewan”, yaitu Prof. Dr. Yusuf Abdurradjak, Guru Besar Emeritus Jurusan Biologi FMIPA UM. Supaya mantab, Mbak Siti Awaliyah dapat bertanya pada beliau.

    Karkono

    (8 April 2012 - 12:28)

    Jadi ingat tembang Dhandhanggula yang ada dalam Serat Tripama.

    Yogyanira kang para prajurit,
    lamun bisa sira anuladha,
    duk ing uni caritane,
    andelira sang prabu,
    Sasrabahu ing Maespati,
    aran patih Suwanda,
    lelabuhanipun,
    kang ginelung tri prakara,
    guna kaya purun ingkang den antepi,
    nuhoni trah utama

    siti awaliyah

    (7 April 2012 - 11:32)

    Pak Djoko hewan juga jatuh cinta? Sepertinya cinta itu berhubungan dengan perasaan, hewan apa juga punya perasaan ya?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *