SERAT KAGEM BAPAK REKTOR UM

SERAT KAGEM BAPAK REKTOR UM

(Surat Untuk Bapak Rektor UM)

 

Ingkang Minulya Bapak Rektor Universitas Negeri Malang
Salam Taklim, Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Dinten Jumat enjang, tanggal 10 Juanuari 2013 kula maos layang kabar Jawa Pos Radar Malang, kaca (halaman) tigangndasa tiga, wonten ing lebeting layang kabar menika, Panjenengan mratelaken bilih  wonten ing kalenggahan menika, UM angutus Wakil Rektor I sowan dhumateng Dewan Perwakilan Rakyat RI saperlu ngrembag bahasa nusantara (bahasa daerah) ing pangajab mugi taksih lumebet ing kurikulum 2013.
Kula pribadi anjentung utawi gumun, kenging menapa piwulangan bahasa daerah dipun bucal lan bade dipun gantos muatan lokal arupi Pendidikan Lingkungan Hidup. Ateges Piwulangan Basa Jawi wonten ing sekolah dasar (SD) saha sekolah menegah pertama (SMP) ingkang adilihungung menika, bade ical saking jagatipun budhaya.
Leres atur Panjenengan bilih aturan utawi pranatan kasebat kelentu utawi lepat. Senaasa kula menika tiyang asli Kitha Malang, ananging taksih ancengkuyung utawi nguri-uri basa Jawi ingkang adhiluhung. Manah kula mongkog/bombong/bangga, dene Panjenengan anggadahi pratikel ingkang utami. Awit saking menika keparenga kula badhe unjuk atur prakawis Basa Jawi saha Kabudhayan Jawi kados makaten:
angka setunggal, basa Jawi badhe lestari bilih dipun ginakaken saben dinten wonten ing pawiyatan utawi sekolahan kanthi mendhet wekdal kirang langkung setunggal jam. Dados guru kaliyan murid wonten ing saklebetipun pawiyatan ngginakaken basa Jawi;
angka kalih, kabudhayan Jawi arupi ringgit purwa (ringgit tiyang/wayang wong) dipun wulangaken dhumateng para siswa kanthi ngginaken basa Jawi ingkang prasaja/sederhana utawi ontowacana ingkang sampun dipun pendhet inti cariyosipun; lan
angka tiga, falsafah Jawi wonten ing salebetipun cariyos ringgit purwa  menika dipun pendhet ingkang cecek kaliyan pendidikan karakter. Lajeng dipun damel bahan piwulangan pendidikan karakter.
Namung menika ingkang saget kawula aturaken dhumateng Panjenengan, bilih wonten rembagan ingkang kirang mranani penggalih, kawula ngaturaken samudra pangaksami.
Wassalamu’alaikum Warahmaullahi Wabarakatuh.
Malang,  Dinten Minggu Wage, 8 Mulud  1946 (20 Januari 2013),
Saking kula,
Djoko Rahardjo
Staf  Subbag Sarana Akademik BAKPIK UM

THE POWER OF LOVE

THE POWER OF LOVE

BAGIAN I

Oleh: Djokako Rahardjo*

Cinta memiliki beribu-ribu makna bahkan berjuta-juta makna. Telah banyak puisi cinta yang  tercipta. Setiap waktu telinga kita mendengar lagu cinta. Cerita cinta tak kan pernah habis ditelan masa, Cinta adalah perjuangan. Cinta adalah kekuatan. Sungguh dahsyat energi cinta, melebihi energi nuklir pembangkit turbo prop maupun turbo jet yang terpasang pada kapal induk Amerika. Energi cinta sanggup mendorong roket untuk menjelajahi ruang angkasa, yang berkelana dari planet yang satu ke planet yang lainnya.

Pada kesempatan ini penulis mencoba menceritakan kembali kisah cinta Sawitri dengan Setiawan. Dalam kisah Mahabarata versi Wayang Purwa atau Wayang Jawa, Sawitri dan Setiawan hanya menempati “celah” yang kecil dari isi kandungan kisah Mahabarata. Meskipun demikian, sungguh indah kisah cinta mereka dan layak untuk dijadikan pelajaran bagi kawula muda. Setiap penulis memiliki gaya bahasanya sendiri. The Power of Love ini sengaja ditulis dengan bahasa campuran: bahasa Indonesia, bahasa Jawa, bahasa Kawi, bahasa Gaul, bahasa Arab dan bahasa Inggris. Marilah kita awali kisah ini dengan “tembang” yang dilantunkan oleh Diva Pop Dunia dari Kanada, Celine Dion dengan judul lagu “The Power of Love”.

 

The whispers in the morning
Of lovers sleeping tight
Are rolling like thunder now
As I look in your eyes                     

I hold on to your body
And feel each move you make
Your voice is warm and tender
A love that I could not forsake
Cause I’m your lady
And you are my man
Whenever you reach for me
I’ll do all that I can
Even though there may be times
It seems I’m far away
Never wonder where I am
Cause I am always by your sideCause I’m your lady
And you are my man
Whenever you reach for me
I’ll do all that I canWe’re heading for something
Somewhere I’ve never been
Sometimes I am frightened
But I’m ready to learn
Of the power of loveThe sound of your heart beating
Made it clear
Suddenly the feeling that I can’t go on
Is light years away

 

Cause I’m your lady And you are my man
Whenever you reach for me
I’ll do all that I can

We’re heading for something
Somewhere I’ve never been
Sometimes I am frightened
But I’m ready to learn
Of the power of love

 

Bisikkan di pagi hari
Cinta yang tak pernah tidur
Sekarang bagaikan guntur yang  menggelegar
Ketika kutatap matamuDiriku bersandar pada tubuhmu
Dan merasakan setiap gerakan tubuhmu
Suaramu  hangat dan lembut
Sebuah cinta yang tak dapat kulepaskanKarena aku wanitamu
Dan kamu adalah lelakiku
Setiap kali kamu  menyentuhku
Aku akan melakukan semua yang ku bisaMeskipun  beberapa kali kurasakan
Sepertinya aku jauh
Jangan pernah bertanya-tanya di mana aku
Karena aku  selalu di sisimu
Karena aku wanitamu
Dan kamu adalah lelakiku
Setiap kali kamu menyentuhkuAku akan melakukan semua yang kubisa
Kami sedang menuju sesuatu
Di tempat yang belum pernah aku singgahi
Kadang aku takut
Tapi aku siap untuk belajar
Dari kekuatan cintaSuara detak jantung mu
Menjelaskan
Tiba-tiba perasaanku mengatakan  tidak bisa pergi
Adakah jalan hidup untukku?Karena aku wanitamu dan kamu adalah lelakiku
Setiap kali kali kamu menyentuhku
Aku akan melakukan semua yang kubisaKami sedang menuju  sesuatu
Di suatu tempat yang belum pernah aku singgahi
Kadang aku takut
Tapi aku siap untuk belajar
Dari kekuatan cinta

 

(MOHON MAAF BILA TERJEMAHAN INI ANDA RASAKAN KURANG TEPAT).

 

Sudah banyak para raja muda yang melamar Dewi Sawitri, Putra Raja Matswapati dengan Dewi Hapsari dari Kerajaan Madras tetapi semua ditolaknya. Ayah dan Bundanya merasa heran. Para raja yang melamarnya rata-rata berwajah tampan dan masih muda belia.  Mengapa Sawitri menolaknya?  Ada apa dengan Sawitri? Sebetulnya…, Sawitri sudah memiliki tambatan hati tetapi tidak berani mengatakannya. Berhari-hari dia menyimpan dukanya. Sebagai seorang gadis yang cerdas dan sholihah (berbudi pekerti yang luhur) maka dia melaksanakan puja brata/bersemedi (Sholat Tahajut). Di dalam keheningan malam maka datanglah Sanghyang Narada menghampirinya. Terjadilah dialog seperti berikut ini.

 

“Becik matura ingkang prasojo nini!” 

“Pukulun…, waleh-waleh menapa ribeting manah kula ingkang mboten saget nampi pepadhang menika? Kaparenga paduka angayomi miwah ing wejarno! Ing pundi margine pepadhang?”

“Sebaiknya berbicaralah dengan terus terang, anak manis!”

“Wahai dewa…, terus terang mengapa keruwetan hati/pikiran saya tidak dapat menerima cahaya petunjuk ini? Mohon paduka melindungi serta menjabarkan! Dimanakah jalan untuk mendapatkan cahaya petunjuk?”

Pembaca yang budiman…, mohon bersabar karena cerita  ini akan berlanjut pada bagian ke-2.

Malang, 12 September 2012

*) Pembantu Pimpinan pada Subbag Sardik BAAKPSI   UM

DUEL BETWEEN SUMANTRI AGAINST SOSROBAHU (PART TWO)

DUEL BETWEEN SUMANTRI AGAINST SOSROBAHU
(PART TWO)

By Djoko Rahardjo*

Bambang Sumantri  angutus abdinipun ingkang asma Narpati Soda kaliyan Narpati Kalinggapati kinen ngaturake serat  dhateng ingkang sinuwun Mohoprabu Arjuna Sosrobahu ing Negari Mahespati. Radi dangu narpati kekalih  anggenipun lumampah, anunten sampun dumugi ing regol kedhaton. Kanthi ngginakaken tatakrami nalendro agung, utasan kalawau lumebet, sowan dhumteng ngarsanipun ingkang Sinuwun Mohoprabu Arjuno Sosrobahu.
Bambang Sumantri menyuruh abdinya yang bernama Narpati Soda dan Narpati Kalinggapati untuk menyerahkan surat pada yang terhormat  Maharaja Arjuna Sasrabahu di Negara Mahespati. Agak lama narpati berdua dalam perjalanan , kumudian sampailah di pintu gerbang istana. Dengan menggunakan tatakrama/tatatertib perwira tinggi, utusan tadi masuk, menghadap ke depan yang mulia Mahaprabu Arjuna Sasrabahu.
Serat saking Bambang Sumantri kalawau dipun aturaken dhateng ingkang sinuwun. Mboten dangu anggenipun nampi lajeng serat kawaos kanthi ngungun, ing  batos: “ Sumantri…, Sumantri! Ya…! Ingsun mangerteni apa sing dadi kekarepanmu. Pancen bener apa sing siro kandake. Wis okeh rojo utowo nalendro sing wis siro asorake. Mung kari siji rojo sing durung kok jajal kasektene, yo iku ingsun pribadi. Perang tanding mungsuh sliramu bakal tak sarujuki”. Saksampunipun serat kawaos, lajeng dipun lebetaken dhateng kotak alit ingkang sumadyo wonten ing mejo.
Surat dari Bambang Sumantri tadi diserahkan kepada yang mulia Maharaja Arjuna Sastrabahu tadi diserahkan pada yang mulia. Tidak lama kemudian surat itu dibacanya, dengan tertegun, dia berkata di dalam hatinya: “Sumantri…, Sumantri! Ya…! Saya mengerti apa yang menjadi keinginanmu. Memang benar apa yang engkau katakan. Sudah banyak raja dan kesatria yang sudah engkau kalahkan. Hanya tinggal satu saja raja yang belum engkau kalahkan, yakni diriku pribadi. Perang tanding (duel) melawan dirimu akan saya setujui”. Setelah surat tersebut selesai dibaca, kemudian beliau memasukkan ke dalam kotak kecil yang tersedia di meja.
“Abdi ingsun Narpati Soda lan Narpati Kalinggapati ,  dina iki uga, sliramu sakloron dak jaluk ngantheni ingsun lunga menyang tapel wates Negoro Mahespati, saperlu amethuk Bambang Sumantri dalah Dewi Citrowati lan para wadyabala Magada. Ingsun utus sliramu anggawa kreta perang loro cacahe. Siji ingsun dhewe sing ngusiri lan kreta sing nomer loro kowe sakloron sing numpaki”.
“Abdiku Narpati Soda dan Narpati Kalinggapati, hari ini juga, kamu berdua saya minta mendampingiku berpergian ke perbatasan Negara Mahespati, keperluannya menjumpai Bambang Sumantri dan Dewi Ctrowati beserta para pengantarnya dari  Magada. Saya minta kamu membawa dua kereta perang. Satu saya sendiri yang mengendarai dan kereta perang yang kedua kamu berdua yang mengendarai”.

“Nyuwun agunge pangaksami bilih abdi dalem kumowani taken dhumateng panjenengan dalem ingkang Sinuwun, wonten  kawigatosan menapa kedah ambeta kreta perang?”
“Mohon maaf yang sebesar-besarnya kepada yang mulia bila abdimu memberanikan diri bertanya, ada kegiatan penting apa harus membawa kereta perang?”

Malang, 25 Juni 2012

 *) Staf Subbag Sarana Pendidikan BAAKPSI UM

DUEL BETWEEN SUMANTRI AGAINST SOSROBAHU (PART ONE)

In wayang stories, most mighties one on one fighting is a duel between Bambang Sumantri against Arjuna Sasrabahu. There are no stories more mighty than that one. Although in Wayang Mahabarata story titled “Karno Tanding”, duel Adipati Karno against Janoko is categorized as great fighting. Or in another wayang story of Ramayana titled “The Death of Kumbokarno”, the story is still less mighty than Bambang Sumantri versus Arjuna Sasrabahu’s fighting.

Foto Kembar Sumantri dan Sosrobahu Mirip Rambo

Wonten ing cariyos ringgit purwa, perang tanding setunggal mengsah setunggal, ingkang paling kaloko namung cariyos “Perang Tandingipun Bambang Sumantri mengsah Arjuna Sosrobahu ”. Mboten wonten cariyos perang tanding ingkang langkung sora/kaloka kejawi namung cariyos kala wau. Nadyan wonten ing cariyos Ringgit Purwa Mahabarata kanthi lampahan “Karno Tanding”,  perangipun Adipati Karno mengsah Janoko, kalebet perang ingkang agung. Utawi wonten ing cariyos Ringgit Purwa Ramayana kanthi lampahan “Guguripun Kumbokarno”. Taksih kawon kaliyan cariyos kalawau.

Dalam cerita pewayangan, perang tanding satu lawan satu, yang paling dahsyat adalah “Perang Tanding antara Bambang Sumantri Melawan Arjuna Sasrabahu”. Tidak ada cerita perang tanding yang lebih hebat darinya. Meskipun dalam cerita Wayang Mahabarata dengan lakon “Karno Tanding”, perang tanding antara Adipati Karno melawan Janoko adalah termasuk perang tanding yang hebat. Atau dalam cerita Wayang Ramayana dengan lakon ‘Gugurnya Kumbokarno”. Masih kalah hebat dengannya.

Cerita ini diawali dengan pencitraan Maharaja Arjuna Sasrabahu, Raja di Kerajaan Mahespati seperti berikut.

Moho Prabu Arjuno Sosrobahu ing Mahespati misuwur adilipun. Prabawanipun upami kados padhanging srengenge ing mengsa katiga, Panjenanganipun kineringan ing sesaminipun ratu, awit saking kaprawiranipun ing paprangan. Mboten wonten ingkang saget nimbangi. Para ratu ingkang nunggil jaman akaliyan Moho Prabu Arjuno Sosrobahu kaupamekaken rembulan, Moho Prabu Arjuno Sosrobahu ingkang minangka srengenge, sorotipun angucemaken padhanging rembulan.

Maharaja Arjuna Sasrabahu di Mahespati terkenal adilnya. Kewibaannya bagaikan sinar matahari di musim kemarau. Beliau dihormati oleh sesama raja, karena keperwiraannya atau keahliannya di dalam mengatur strategi perang. Tidak ada yang dapat menandinginya. Para raja yang hidup satu zaman dengan Maharaja Arjuna Sosrobahu diumpakan rembulan, Maharaja Arjuna Sasrabahu yang menjadi matahari, cahayanya membuat suramnya cahaya rembulan.

Katrangan wonten ing cariyos utawi lampahan “Sumantri Ngenger” bilih priyagung kekalih meniko kados dene “jambe sinigar”. Radi ewet anggenipun mbedakaken pundi Raden Sosrobahu pundi Raden Sumantri. Bedanipun Raden Sumantri kaliyan Raden Sosrobahu wonten ing watakpun/sifatipun. Raden Sosrobahu meniko anggadahi sifat ingkang sabar, mboten rumaos yen diri pribadipun waskihto, lan tansah andap asor dhumateng sintena kemawon. Benten kaliyan Raden Sumantri ingkang anggadahi watak ugal-ugalan.

Keterangan yang ada pada cerita atau lakon “Sumantri Ngeger” ternyata kedua orang yang terkenal ini “bagaikan pinang dibelah dua” atau kembar identik. Agak sulit untuk membedakan yang manakah Raden Sosrobahu dan yang manakah Raden Sumantri. Beda antara Raden Sosrobahu dengan Raden Sumantri terletak pada watak/sifatnya. Raden Sosrobahu itu memiliki sifat penyabar, tidak merasa dirinya orang yang pandai/super, dan selalu merendahkan dirinya kepada siapapun. Berbeda dengan Raden Sumantri yang memiliki sifat yang ugal-ugalan.

Mbenjang bilih perang tanding menika badhe dipun melai, wonten ing sak lebetipun palagan, kekalihipun ngasruk busono kasatrian. Dhasar dedeg piyadeg ipun sami, busono utawi agemanipun inggih meh sami. Bedanipun wonten ing iket mustaka utawi udhengipun. Raden Sosrobahu ngagem udheng pethak, dene Raden Sumantri ngagem udheng cemeng, kados kagunganipun “Rambo”.

Kelak bila perang tanding (duel satu lawan satu) akan dimulai, dalam arena duel, keduanya memakai pakaian ksatria (prajurit utama). Penampilannya sama, busana atau pakaian (pakaian prajurit) nyaris sama. Bedanya ada pada ikat kepala atau udheng. Raden Srosrobahu memakai ikat kepala putih, sedangkan Raden Suamantri memakai ikat kepala hitam, seperti milik “Rambo”.

Saderengipun mlebet dhateng cariyos candhakipun, kawula ngaturaken agunging pangaksami bilih cariyos meniko  wonten bahasa Inggris ingkang lumebet. Bahasa Inggris penulis “awon sanget”. Pramila saking menika, kasuwun para sutrisno kersaa paring pitedhah dhateng kawula. Ing pangajab, mugi-mugi cariyos menika dipun waos kaliyan mahasiswa manca negari ingkang saweg ngangsu kaweruh wonten ing Universitas Negeri Malang. Matur nuwun.

Sebelum memasuki ke dalam cerita selanjutnya, penulis memohon maaf yang sebesar-besarnya bila di dalam cerita ada bahasa Inggris yang masuk. Bahasa Inggris penulis “sangatlah jelek”. Oleh karena itu, mohon para pembaca yang budiman berkenan memberi petunjuk kepada penulis. Dengan harapan, mudah-mudahan cerita ini dibaca oleh mahasiswa asing yang sedang belajar di Universitas Negeri Malang. Terima kasih.

 BERSAMBUNG…

 

Malang, 14 Mei 2012

Ki Dalang Djoko Rahardjo

dari Padepokan Subag Sarana Pendidikan BAAKPSI UM

DI DEPAN PINTU SORGA R.A. KARTINI MENANGIS BAGIAN II

DI DEPAN PINTU SORGA R.A. KARTINI MENANGIS

BAGIAN II

Tangis Haru pada Pawai Hari Kartini

Oleh: Djoko Rahardjo*)

Pagi yang cerah, kabut sutera yang menyelimuti kediaman R.A. Kartini berangsur-angsur meninggalkan peraduan dan berpamitan pada Sang Bagaskara untuk meninggalkan dinginnya malam yang telah memeluk mimpi-mimpi indah bersama Pendekar Wanita–Putri Sejati—Puteri Indonesia, harum namanya. Hari itu, Sabtu, 21 April 2012, pukul 10.00 wib., Nadya Ramadani (Ave), Siswa Play Group, Al-Ma’un, Jl. Asparaga, Sengkaling, Dau, Kabupaten Malang, bersama Ibundanya sedang melihat Pawai Mobil Hias, yang lewat di depan rumahnya.

Di dalam konvoi mobil hias itu, Siswa-siswa TK se Kecematan Dau sedang menyanyikan lagu Ibu Kita Kartini:

Ibu kita Kartini
Putri sejati
Putri Indonesia
Harum namanya

Ibu kita Kartini
Pendekar bangsa
Pendekar kaumnya
Untuk merdeka

Wahai ibu kita Kartini
Putri yang mulia
Sungguh besar cita-citanya
Bagi Indonesia

Ibu kita Kartini
Putri jauhari
Putri yang berjasa
Se Indonesia

Ibu kita Kartini
Putri yang suci
Putri yang merdeka
Cita-citanya

Wahai ibu kita Kartini
Putri yang mulia
Sungguh besar cita-citanya
Bagi Indonesia

Ibu kita Kartini
Pendekar bangsa
Pendeka kaum ibu
Se-Indonesia

Ibu kita Kartini
Penyuluh budi
Penyuluh bangsanya
Karena cintanya

Wahai ibu kita Kartini
Putri yang mulia
Sungguh besar cita-citanya
Bagi Indonesia

(W. R. Supratman – Ibu Kita Kartini).

 

Foto Ave Cucunda Eyang Kakung Djoko Rahardjo

“Bunda, kakak-kakak TK itu kok cantik-cantik. Pakaiannya bagus-bagus, ya?”

“Ya cantik dong! Mereka semua kan di bawa ke salon kecantikan?”

“Bunda…, eee…, Ibu Kartini dulu apa juga rajin ke salon? Ibu Kartini dulu apa kuliah ke S2, seperti Bunda?”

Bundanya menatap Ave dengan penuh haru. Tak terasa air matanya jatuh di sudut mata yang terhalang kaca mata hitam miliknya. Andai saja kau tahu bahwa R.A. Kartini pernah mendapat beasiswa ke Negeri Belanda tetapi tidak jadi pergi karena “terlanjur dinikahkan” oleh Ayahnya. Betapa sedih hati R.A. Kartini saat itu. Seandainya kamu mengerti, pastilah kau akan menangis anakku…. Begitu suara hati Ibunda Ave,  Debrina Rahmawati, S.H.

“Bunda kok gak ngomong? Kenapa?”

Sambil menyeka air matanya, Sang Bunda berkata: “Di rumah rumah Ibu Kita Kartini ada Bedak Jawa untuk kecantikannya. Jadi, tidak perlu ke salon kecantikan”.

“Ooo…, begitu. Tapi Bunda…, bagaimana dengan kuliah Ibu Kita Kartini?”

“Oh…, mengapa bundamu kamu paksa untuk menceritakan tentang kuliah Ibu Kita Kartini? Tetapi baiklah! Begini Ve…, Ibu Kita Kartini belum sempat kuliah  tatapi beliau sudah menamatkan sekolahnya di Sekolah Belanda. Eee…, namanya…, apa ya? O ya, kalau tidak salah…, namanya… Europese Lagere School” .

“Kok ada sekulnya? Seperti Om Ali saja…, kalau minta makan ke Mbah Putri, begini…, Bu nedho sekul lawuhipun menopo?  Masak sekolah sama dengan sekul?”

“Hehehe…, Ve Ve…, kamu kok ada-ada saja”, Ibundanya dibuat menangis dan tertawa.

“Bunda…, Ibu Kita Kartini, apa juga menyetir mobil ke sekolah?”

Bundanya hanya geleng-geleng kepala. Nampaknya…, sudah kehabisan kata-kata….

 

Malang, 11 Mei 2012

*) Djoko Rahardjo, Kakek Ave, Staf Subag Sardik BAAKPSI UM

Aturan Rubrik

Sampaikan pendapat/ide/saran/layanan/kegiatan tentang UM yang sesuai dengan Aturan Rubrik

Komentar Terbaru

  • BAKAL CALON REKTOR (9)
    • FITRIANI HAVIVAH: Nilai keunggulan suatu lembaga pendidikan tinggi sangat bergantung pada kepemimpinan visioner yang harus ada pada jiwa seorang Rektor. Hal tersebut jika dikaitkan dengan visi UM...
    • Cerita Lucu: Saya sependapat seperti mas andrew “Siapapun itu semoga yang terbaik. Yang terpilih memang layak untuk memimpin bukan karena sebuah intrik politik. Rektor yang mengerti kebutuhan...
    • Andrey: Siapapun itu semoga yang terbaik. Yang terpilih memang layak untuk memimpin bukan karena sebuah intrik politik. Rektor yang mengerti kebutuhan kampus bukan karena nyari fulus. Rektor yang...
    • Achmad Supriyanto: Universitas Negeri Malang (UM) adalah lembaga penyelenggara pendidikan tinggi yang seharusnya bercirikan antara lain religius, ilmiah, edukatif, dan selalu menggunakan pendekatan...
    • Noor Farochi: Betul pak @ekowahyus… utamanya pada poin 2. semakna dengan maksud tulisan saya
    • budiarto: semua yang disampaikan diatas, saya sangat setuju sekali. Rektor seperti apa yang harus jadi Rektor ? adalah Rektor yang tidak lagi menjadi bagian dari golongan-golongan tertentu,...
    • ekowahyus: Menurut saya…. 1. Memang betul, prinsip tidak memberikan jabatan kepada yang meminta adalah pedoman karena boleh jadi MEMINTA karena mengharapkan sesuatu. 2. Konteks PILREK dengan...
    • mujahidin akbar: Rektor mendatang harus berorientasi melayani, meninggalkan kepentingan-kepentingan golongan dalam merumuskan kebijakan yang dapat menguntungkan bersama. Dalam mengemban tugas...
    • andriyan: Menurut saya bakal calon Rektor harus memenuhi kriteria: 1.Beriman dan Beramal Shaleh 2.Niat yang Lurus 3.Tidak Meminta Jabatan 4.Berpegang pada Hukum Allah 5.Memutuskan Perkara Dengan...
  • Mengapa wanita mudah kesurupan? (5)
    • satrio: klo ada yg blg bhw “siapa pun yg mengaku melihat arwah itu dusta”, mk ia telah mendustakan nabi saw yg melihat arwah d siksa dlm kubur lalu memberi pelepah kurma d atas kubur...
  • KHUTBAH JUM’AT: PEWARTA (1)
    • suhartono: Alhamdulillah tidak meleset apa yang disampaikan Pak Dawud,memang zaman sekarangpun tetap marak jangankan yang masih terhitung muda usianya bahkan yang tuapun bila berjalan tak cukup...
  • Dwi Cahyono: Masa Lalu Sebagai Pengalaman Baru (10)
    • Yudi Widodo: Mas Dwi, karena keterbatasan ilmuwan untuk memahami artefak masa lalu, sehingga muncul katagori prasejarah tatkala sandi & simbol tidak dapat difahami sebagai tulisan untuk...
  • Kekacauan Dunia Terjemahan (7)
    • Arul: Kalo untuk universitas Negeri Malang diterjemahkan The state University of Malang, karena Malang adalah nama dari sebuah kota dimana universitas tersebut berada,biasanya diterjemahkan seperti...
  • BAHASA AREMA YANG HAMPIR PUNAH (25)
    • tri wahyu: Salut buat ebes Djoko. menurut saya sekarang ini memang sudah sedikit kera ngalam yang memakai boso walikan. Memang perlu untuk segera dilestarikan, atau kalo perlu dibuatkan kamus boso...
  • Variabel pada Fotografi (1)
    • Lintas Fakta: informasi yang sangat berguna bagi kami yang photographer
  • LEMBUTKAN HATI DI USIA KRITIS (2)
    • kurniawan: ia benar kita harus permaaantap tiang agama,,,!
    • jasmine: usia kritis sebaiknya perbanyak ibadah , lebih baik kl dari usia muda, krn kita tak tahu umur kita :)
  • PERBEDAAN PENELITIAN KUALITATIF DAN KUANTITATIF (5)
    • Djarot: Puyeng ah… Gak ada bedanya tuh. Kadang-kadang dalam deskriptif juga memerlukan analisa data kualitatif. Ada yang lebih sederhana?
  • Hymne Universitas Negeri Malang (3)
    • Tiyayu Hanit: buat download mp3 mars dan hymne um dimana ya min? apa versi mp3nya belum ada ?
  • XANTHOSTEMON CHRYSANTHUS, POHON LINDUNG BERBUNGA (14) (1)
    • willy ginanjar: alangkah indahnya ciptaan tuhan ini ,, kita harus menjaganya jangan hanya bisa merusak
  • SEMOGA TIDAK ADA (LAGI) KEKERASAN DALAM PKPT (2)
    • Noor Farochi: Alhamdulillah…tks Pak, semoga berjalan dengan semestinya
    • dawud: PAK NOOR, INILAH BEBERAPA KETENTUAN PKPT UM 2013. DENGAN KETENTUAN INI, MESTINYA TIDAK ADA KEKERASAN DALAM PKPT UM 2013 INI. MARI KITA KAWAL BERSAMA-MASA • Seluruh kegiatan PKPT dilaksanakan...
  • UM JUARA UMUM MTQ MAHASISWA TINGKAT NASIONAL XIII TAHUN 2013 DI PADANG (5)
    • bona: Wooooow kalian keren banget! Selamat yaaa
    • Bona: Wow keren! Selamat buat semuanya!!
    • makanja: Selamat! Anda hebat! teruslah berprestasi, harumkan nama bangsa ini!!
    • Makanja: Selamat kepada para juara. Anda hebat! Teruslah berprestasi!!
    • Syamsi Riyadi: selamat buat UM, smoga bisa dipertahankan !!
  • Jurnal Terakreditasi (23)
    • dawud: Anda bisa hubungi Fakultas Sastra UM 0341567475
    • thresia: bagaimana cara berlangganan jurnal TEFLIN dan JIP bu?
  • CERMIN DIRI (4)
    • Noor Farochi: Hahahaha…. pak Kus, saya sudah mengusulkan untuk diberikan pasangan masing-masing shg nantinya bisa berkeluarga besar.
    • kusfian: Wah, Sebaiknya dua ayam jago yang dikurung di gedung A1 dan A2 di lepas saja pak noor, supaya jagonya juga memperoleh kebebasan dan berdoa yang baik.
    • suhartono: Memang ada yang berfikir seperti apa yang dikatakan Pak Noor, dan yang membuat orang salut adalah dia membuktikan ungkapan perasaannya dengan sering membeli burung murahan (setiap ada...
    • Noor Farochi: Wah… ini artinya mereka yang suka memlihara burung utk menikmati suara merdunya termasuk salah satu yang “membuat kerusakan di muka bumi”. Betapa tidak,…...
  • Putusan Mahkamah Konstitusi tentang Guru non LPTK (1)
    • Ferry Firridla: Berarti lulusan sarjana hukum bisa jd guru PKn gitu… Atau lulusan prodi Geologi bs jd guru geografi gitu… Atau juga lulusan kedokteran, keperawatan, kebidanan bisa jadi...
  • APRIL ISTIMEWA (6)
    • Noor Farochi: Penerapan sehari tanpa kendarangan bermotor yang digasas Ormawa UM sebenarnya dilaksanakan pada hari bumi 22 April, tetapi karena beberapa hal yang tidak bisa dihindari maka ditunda...
    • Eyang Subur: Kami mewakili jajaran Rumah Tangga UM mengucapkan SELAMAT dan Salut buat adik adik dari Ormawa yang telah membuat gebrakan satu hari tanpa asap kendaraan bermotor, meskipun dalam...
    • siti awaliyah: Rasanya hari ini beda sekali, suasana dalam kampus terasa nyaman dan sejuk. Semua orang yang masuk ruang jurusan membicarakan hal tersebut walaupun agak menggerutu karena harus...
    • suhartono: Kondisi peringatan ini cukup bagus namun masih bersifat mikro karena pelaksanaannya intern di UM saja, tapi kenapa mahasiswa dalam penyikapan atau merefleksikannya terhadap hari bumi...
    • ekowahyus: Bagaimana jika seminggu sekali atau paling tidak sebulan sekali diadakan kegiatan Car Free Day di UM … pasti damai sekali rasanya …. ekowahyu.s FIS-UM
    • kusfian: Ya pak Dawud, andaikan hari ini bisa berjalan terus di UM, betapa sehatnya kampus UM dan akan dicatat sebagai kampus pertama yang bebas polusi. UM sudah memprogram jalur lingkar arus...
  • POHON LINDUNG BERBUNGA SUMBANGAN ALUMNI (3) (1)
    • kusfian: Di jln merapi juga banyak pohon yang berbunga warna warni pak noor, di jln Ijen sebelah utara akper masih kecil bunganya bagus.
  • POHON LINDUNG BERBUNGA SUMBANGAN ALUMNI (2)
    • diding: Setahu saya, pemotongan pohon palem di mulai dari jalan Cakrawala (dahulu Gombong). Berlanjut di jalan kembar sebelah Selatan gedung Perpustakaan, dan yang terkini, di halaman gedung...
    • suhartono: Subhanallah, memang indah walau cuma melihat gambarnya, dan itupun masih salah satu dari ciptaan Yang Maha Indah, kalau yang mengakui fenomena langka itu adalah dari hati tentu kita akan...
  • Kurikulum 2013, Antara Fakta dan Opini (6)
    • haikalbiologi: Sedikit masukan untuk Sdr. Ferril, setelah anda menyajikan fakta dan opini macam di atas, lantas ini maunya apa? Tulisan ini arahnya ke mana? Kesimpulannya apa? Kalau ulasan anda...
    • Boniawan: Saya melihat kok tidak ada perubahan fundamental dalam hal filosofi-ideologinya, prinsip, dan konsep antara KTSP-2006 dengan Draft Kur 2013. Perbedaan signifikan justru pada...
    • zulfikar: anda tidak menerima penolakan karena anda belum memahami, misalkan tulisan anda Opini : Kurikulum 2013 dibuat terlalu tergesa-gesa, untuk proyek. (opini saya : mungkin, karena pelaksanaan...
    • teknolog pendidikan: ini sebagai contoh mereka gak mungkin tanpa mikir melakukan aksi seperti ini mesti di pikir karena gak semua kurikulum itu cocok di terapkan di indonesia …...
    • diding: Saya (jelas) bukan pakar bahasa. Juga, bukan pula orang yang berpendidikan, karena saya bukan tamatan kependidikan. Dengan dua keterbatasan tersebut, maaf kalau saya “hanya mampu”...
    • bintar: kenapa gak coba melakukan yang terbaik buat menyempurnakan kurikulum ? hanya membandingkan opini dan fakta yang di lihat dari sisi anda saja.
  • BEASISWA ANUGERAH SOBAT BUMI (1)
    • RISKA: maaf pak/ bu mau tanya, apakah benar proposal yang dimaksud adalah proposal riset skripsi, thesis dan disertasi saja?? berarti beasiswa anugerah sobat bumi ini hanya untuk mahasiswa semester...