SEMAR TAKON BAGIAN I

SEMAR TAKON

BAGIAN I

KOK ORA KLAMBENAN

Oleh: Djoko Rahardjo*

Dalam cerita Wayang Jawa atau Wayang Purwa masyarakat kecil dinisbahkan atau diwakili oleh Sosok Para Punakawan: Semar, Gareng, Petruk dan Bagong. Keempat punakawan ini terkenal dengan keluguan serta kelucuannya.Posisinya hanyalah sebagai batur (pembantu). Namun demikian, batur oleh sebagian masyarakat Jawa diterjemahkan sebagai “embat-embate pitutur”. Artinya, orang kecil atau masyarakat dari kalangan akar rumput yang berusaha memberi sumbang-saran kepada yang dipertuan (pimpinannya). Memang benar bahwa keempat punakawan tersebut, dalam bahasa Jawa dilukiskan sebagai” wong sing pangkate endhek, ilmune cethek” atau bila diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia kurang lebih, orang yang memilki pangkat yang rendah dan awam dalam bidang ilmu dan pengetahuan. Oleh karena itu, bila ada hal-hal yang kurang dipahami maka mereka selalu bertanya bahkan kadang “kumowani” memberikan saran dan pendapat lugu dan lucu pada setiap peristiwa.


“Kang Petruk, atiku seneng banget amergo anakku, Si Kotrik lulus Seleksi Masuk Perguruan Tinggi  Negeri Melalui Jalur Undangan SNMPTN Universitas Negeri Malang Tahun 2012. Ning ono kuciwane…”
“Lho? Piye Gong?”  Ono kuciwane? Bab opo?
“Ngene Kang Petruk….,bocah yen wis mari daftar ulang iku biasane diwenehi klambi, opo kuwi jenenge, eee… Kotang Ontokusumo?”
“Hehehe…, Bagong…Bagong…., yen ora biso ngarani mbok yo takon marang wong sing mangerteni. Kotang Ontokusomo kuwi mung  ono siji cacahe, yoiku agemane Ndoro Raden Gatutkoco. Lha sing mbok kandakake kuwi mau jenenge Jas Almamater. Kang Gareng…., kowe biyen nalika ndaftarne ulang anakmu, Si Saguplo opo yo ngono?”
“Ora koyo ngono! Langsung diwenehi Jas Almamater! Atiku mongkog, bangga, bareng ndelok Si Saguplo nganggo Jas Almamater Biru sing enek lambang karo tulisan UNIVERSITAS NEGERI MALANG.. Saguplo katon gagah lan nggantheng! Ngene Truk, Gong…., becike takon marang Romo Semar wae. Piye Romo?
“Eh…eh…, thole…, sak weruhku kabeh kajate UM mau wis rinakit ono ing Kalender Akademik utowo Kalender Pendidikan UM. Dadi yo wis disamaptake karo sedulur-sedulur pegawai kang nduweni kuwajiban. Tinimbang kleru anggonku mangsuli, becike pitakon mau kapratelaken dening Ndoro Putri Raden Ayu Sembodro. Waduh…., kleru anggonku ngomong, mengko mundhak didukani karo Ibu Fatmawati, Kabag Kemahasiswaan BAAKPSI/BAKPIK Universitas Negeri Malang.

Kawula ngaturaken samudro pangaksami dhumateng Ibu Fatmawati, bilih pitakenanipun yugo-yugo kulo ingkang kirang tata. Kasuwun Ibu kersaa paring katrangan. Matur sembah nuwun.

Malang, 14 Juni 2012

 *) Djoko Rahardjo, Staff Sarana Akademik BAKPIK UM

 

Post Author: Djoko Rahardjo

2 thoughts on “SEMAR TAKON BAGIAN I

    djoko rahardjo

    (18 Juni 2012 - 08:33)

    Terima kasih Pak Karkono, saya sangat senang dengan koreksinya. Hal itu sangat saya perlukan. Mengigat saya lahir dan bekerja di Kota Malang sehigga perlu mendapatkan masukan dari Bapak dan Ibu yang berasal dari Jawa Tengah dan Yogyakarta. Saya sangat mengharapkan masukan dari Bapak Karkono dkk. pada tulisan berikutnya.

    Karkono

    (17 Juni 2012 - 18:40)

    Wah, Bapak Djoko ini memang piawai dalam mengaitkan cerita wayang dengan konteks kekinian. Sampai Bu Fatmawati dianalogikan dengan Sembrodro, hehe. Terlepas dari ‘pertanyaan’ tentang jaket almamater, yang saya ingin tanggapi di sini lebih pada tata tulis teks bahasa Jawa, Bapak. Sebelumnya mohon maaf jika saya ‘kumowani’ memberi saran. Ini sekadar koreksi yang bisa jadi ‘sepele’ tetapi bisa sangat berarti untuk ke depan. Penulisan ono seharusnya ditulis ana, kulo seharusnya kula, koyo seharusnya kaya. Ini hanya sedikit koreksi, supaya tulisan Bapak Djoko yang sudah bagus semakin bagus. Sekali lagi mohon maaf jika kurang berkenan.

Komentar ditutup.